10 Cara Menghadapi Sifat Temperamen Anak

Mengatasi sifat temperamen, menghadapi sifat temperamen, Mendidik orang yang temperamenTak ada harimau yang memangsa anaknya sendiri, pepatah ini menggambarkan betapa sayangnya orang tua terhadap anaknya, namun bagaimana perilaku anak terhadap orang tua dijaman modern ini? Terkadang perilaku anak berbanding terbalik dengan apa yang mereka terima dari orang tua mereka, mengapa hal ini bisa terjadi? Berikut ini ada keterkaitan antara perilaku kasar anak dengan temperamen.

Anak-anak dilahirkan dengan cara yang berbeda-beda baik cara berpikir, merasa dan bertindak. Bawaan genetik ini disebut temperamen. Pengertian temperamen ini sering diartikan dengan emosi dan karakter individu yang berhubungan dengan bagaimana rangsangan dan kekuatan emosional serta suasana hati individu atas emosional mereka.

Temperamen ini akan berdampak besar pada selera makan, kualitas tidur dan cara bereaksi anak terhadap dunia di sekitarnya. Dengan memahami temperamen anak, mungkin orang tua dapat menemukan cara mengatasi anak yang bersifat temperamen untuk memahami membangun hubungan emosional yang kuat antara anak dengan orang tuanya.

Dengan memahami sifat anak, memungkinkan orang tua untuk menghargai cara unik anak dalam melihat dunia mereka. Ketika seorang anak merasa dipahami dan diterima, mereka biasanya ingin menyenangkan orang yang memahami mereka. Demikian juga sebaliknya terkadang anak akan melakukan konfrontasi.

Cara mengetahui sifat temperamen anak
Pemeriksaan temperamen anak, biasanya dokter menggunakan serangkaian wawancara, observasi, dan kuesioner yang mengukur sifat temperamen yang nantinya orang tua dapat mendidik anak dan mencoba untuk mengubah sifat bawaannya. Beberapa pertanyaan itu antara lain:
– Kegiatan: Apakah anak selalu bergerak dan melakukan sesuatu atau apakah ia hanya diam dan santai
– Rhythmicity: Apakah kebiasaan anak serampangan dalam makan dan tidurnya atau tidak. Pendekatan / penarikan: Apakah anak tidak pernah bertemu orang asing atau cenderung menghindar dari orang baru dilihatnya atau hal-hal baru lainnya.
– Adaptasi: Dapatkah anak menyesuaikan diri dengan perubahan dalam rutinitas atau rencana dengan mudah atau apakah ia menolak sebuah perubahan yang diberikan kepadanya.
– Intensitas: Apakah ia bereaksi keras terhadap situasi, baik positif atau negatif, atau apakah dia dalam reaksinya hanya diam dan tenang-tenang saja.
– Mood: Apakah anak sering mengekspresikan pandangan negatif atau hanya pada hal-hal positif saja?
– Rentang Kegigihan dan perhatian: Apakah anak menyerah begitu masalah muncul dengan tugas atau apakah ia terus berusaha? Bisakah ia tetap dengan rutinitasnya atau melakukan pikiran yang cenderung liar?
– Distractibility: Apakah anak mudah terganggu dari apa yang dia lakukan atau dia bisa mengatasi gangguan eksternal dan tetap fokus dengan aktivitasnya saat ini?
– Ambang sensorik: Apakah ia terganggu oleh rangsangan eksternal seperti suara keras, lampu terang, atau tekstur makanan atau apakah ia cenderung mengabaikannya?
– Tingkat kegiatan: jumlah energi fisik  dalam kegiatan sehari-hari yang khas pada perilaku anak.

Cara menghadapi sifat temperamen anak
Setelah mengumpulkan informasi dan tingkat temperamen anak anda. beberapa ciri yang ekstrim dapat menjadi masalah bagi anak-anak di rumah, di sekolah, dan di masyarakat. Dan perlu diingat bahwa untuk anak-anak dengan perilaku kesulitan dalam belajar atau karena sifat-sifat tertentu dapat menghalangi kesuksesan anak dimasa yang akan datang.

READ:  Mengungkap Misteri Penyebab Autisme Pada Anak

Berikut adalah beberapa tips untuk membantu anak Anda memodifikasi ciri-ciri yang mungkin menjadi masalah bagi dirinya.
1. Tingkat aktivitas anak
Untuk anak dengan energi yang sangat tinggi:
– Memperhatikan sinyal yang menunjukkan sudah waktunya bagi anak anda untuk melepaskan emosionalnya dan menemukan cara untuk membebaskan dia dalam melakukannya.
– Hindari menggunakan kurungan sebagai metode disiplin.
Untuk anak dengan energi yang sangat rendah:
– Luangkan waktu yang cukup untuk tugas-tugas dan kegiatan.
– Gunakan timer untuk mengingatkan deadline tugasnya.
– Berikan penghargaan jika anak dapat menyelesaikan tugasnya dengan tepat waktu

2. Kepekaan anak
Untuk anak yang menunjukkan sensitivitas tinggi:
– Akui perasaan anak dan menyiapkan cara untuk membuat dirinya lebih nyaman.
– Hindari overstimulasi, misalnya, musik keras, lampu strobo, kelompok berisik orang.
Untuk anak yang menunjukkan sensitivitas rendah:
Bantuan pemberitahuan nya isyarat eksternal dengan menunjukkan suara dalam lingkungan, bau, dan perubahan warna stoplights.
Jelaskan isyarat interpersonal, seperti ekspresi wajah, bahasa tubuh, ruang pribadi.

READ:  Cara Menyapih Anak dengan Baik

3. Keteraturan
Untuk anak yang menunjukkan prediktabilitas tinggi:
– Memberikan peringatan sebelum perubahan dalam rutinitas.
– Bantu dia belajar untuk menangani perubahan saat ini untuk mengembangkan fleksibilitasnya saat ia dewasa nantinya.
Untuk anak yang menunjukkan prediktabilitas rendah:
– Buat rutinitas. Mintalah dia untuk duduk bersama keluarga untuk makan malam bahkan jika dia tidak lapar atau pergi tidur pada waktu yang teratur bahkan jika dia tidak mengantuk.
– Beri reward keberhasilan jika dapat melaksanakan rutinitas dengan tepat waktu.

4. Pendekatan / penarikan
Untuk anak yang mudah terpengaruh situasi baru :
– Menyediakan aturan tegas dan pengawasan yang ketat.
– Mengajarinya untuk menggunakan kehati-hati yang wajar dengan orang-orang baru atau dalam situasi baru.
Untuk anak yang menarik diri dari situasi yang baru:
– Luangkan waktu untuk menyesuaikan diri dengan situasi baru, biarkan dia beraptasi dengan sendirinya.
– Diam-diam mendorong dia atau tanpa mendorong dia untuk mencoba kegiatan baru dan menemukan teman barunya.

5. Penyesuaian diri
Untuk anak yang lambat untuk beradaptasi:
– Berikan banyak peringatan tentang transisi tersebut.
Bagi anak yang terlalu mudah beradaptasi:
Mengajarinya untuk membuat keputusan sendiri daripada hanya pergi bersama dengan peer group-nya.
Dorong dia untuk mencari tahu semua yang dia bisa tentang aktivitas sebelum mendaftar dan melakukan waktunya.

6. Suasana hati
Untuk anak yang cenderung negatif:
– Cobalah untuk mengabaikan suasana umum negatif, tapi menyetel ke tekanan yang nyata.
– Dorong dia untuk mengenali dan berbicara tentang hal-hal yang membuatnya senang.
– Bertindak sebagai panutan bagi interaksi sosial yang positif.
Untuk anak yang selalu positif:
– Ajarkan anak agar peka terhadap tanda-tanda halus ketidakbahagiaan yang dia mungkin terpendam di dalam hati anak.
– Ajarkan cara yang tepat untuk mengungkapkan perasaan sedih, marah, takut, dan frustrasi.

READ:  Tips Meningkatkan Memori Anak Dalam Jangka Panjang

7. Intensitas

Bagi anak yang kurang responsif:
– Jangan samakan kurangnya intensitas dengan kurangnya perasaan.
– Melihat dan mendengarkan dengan hati-hati untuk mengambil petunjuk lebih halus untuk masalah.
Bagi anak yang terlalu responsif:
– Mengajarinya untuk mengontrol respons emosional melalui manajemen kemarahan, self-talk, atau strategi untuk menenangkan perasaannya.

8. Ketekunan
Untuk anak yang menunjukkan persistensi yang rendah:
– Beri tugas secara bertahap dan mengakui keberhasilan sekecil apapun.
– Cobalah dalam periode waktu kerja diselingi dengan istirahat singkat.
– Reward padanya agar anak lebih bersemangat lagi dalam menyelesaikan tugas selanjutnya.
Bagi anak yang terlalu gigih:
– Memberikan banyak peringatan sebelum transisi.
– Ingatkan dia bahwa hal tersebut tidak selamanya berhasil.

9. Gangguan
Bagi anak yang sangat terganggu:
– Kurangi gangguan eksternal.
– Jauhkan kata perintah singkat yang mungkin membuatnya emosi.
– Gunakan isyarat khusus – isyarat atau kata – untuk mengingatkan dia untuk kembali pada tugas.
Untuk anak yang menunjukkan tidak mudah merasa terganggu:
– Ingatkan anak ketika saatnya untuk beralih ke sesuatu yang baru, misalnya, menyebutkan namanya atau menyentuh lengannya. Mengatur timer untuk mengingatkan dia kapan harus beralih ke tugas berikutnya atau kegiatan.

10. Hargai anak seluruh
– Tidak peduli apa temperamen anak Anda, tunjukkan rasa hormat dan pengertian, biarkan dia tahu bahwa anda menerimanya apa adanya.