Loading...

Apa Itu Rokok Elektrik ?

Rokok Elektronik dan resikonya pada kesehatanRokok Elektronik dan resikonya pada kesehatan
Bagi anda yang tergolong perokok berat memang tidak mudah untuk berhenti secara total dalam waktu singkat. Namun karena dampak merokok pada kesehatan sangat besar maka kebanyakan individu perokok berat mulai beralih pada rokok elektronik.

Rokok elektronik memang lebih aman daripada rokok konvensional namun bukan berarti pula rokok elektronik tidak beresiko pada kesehatan.

Tapi rokok elektronik dapat dianggap sebagai jalan alternatif yang sedikit aman untuk menghindari dampak merokok karena rokok elektronik ini tidak memiliki ada asap dan ini menghilangkan sebagian besar bahan kimia berbahaya sebagaimana layaknya rokok konvensional.

Loading...

Penggunaan rokok elektronik ini bisa menjadi alternatif yang lebih aman, jika digunakan dengan benar karena rokok elektronik dapat menyebabkan keracunan nikotin.

Inhalasi jangka panjang dari nikotin dapat menyempitkan pembuluh darah, sehingga sulit bagi jantung untuk memompa darah ke seluruh tubuh. Gejala overdosis nikotin termasuk tekanan dan jantung penyakit darah tinggi. Orang mungkin juga menjadi rentan terhadap stroke dan penyakit ulkus peptikum (penyakit tukak lambung).

Apa sebenarnya itu rokok elektrik?

Rokok elektronik adalah perangkat elektronik yang sekarang banyak digunakan sebagai alternatif bagi mereka perokok konvensional. Perangkat ini menggunakan panas (ultrasonik dalam beberapa model) untuk menghasilkan asap aerosol nikotin yang dihisap oleh pengguna.
Sementara beberapa model menyerupai seperti layaknya rokok konvensional tapi beberapa model lainnya menyerupai pena atau spidol. Rokok elektronik ini juga dapat dijumpai dalam bentuk cerutu atau pipa. Namun pada dasarnya modus kerja rokok elektronik hampir sama.

Perangkat rokok elektronik ini seperti perangkat silinder dengan tiga bagian utama, yakni corong atau cartridge, baterai dan elemen pemanas atau alat pengasap (atomizer). Selain itu, perangkat rokok elektronik ini juga dilengkapi dengan lampu LED yang bercahaya ketika rokok ini sedang digunakan. Lampu LED ini menyerupai ujung yang menyala dalam rokok konvensional.

Kartrid atau corong seperti pipa silinder dengan dua ujung terbuka, salah satu yang melekat di salah satu sisi alat pengasap. Selain berperan untuk pengencer nikotin yang akan menguap mengeluarkan asap yang mengandung nikotin pada bagian dari kartrid ini dilengkapi filter berupa spons penyerap nikotin.

Pada saluran samping (sekitar casing dengan larutan nikotin) yang memungkinkan uap nikotin dari alat penyemprot untuk mencapai mulut pengguna.

Pengencer nikotin dan uap nikotin ini tidak diperbolehkan untuk mencampur atau mengalir dalam arah yang berlawanan. Dan pengguna rokok elektronik ini harus selalu mengisi / mengganti pengencer nikotin yang ada dalam cartridge dalam interval reguler atau mengganti dengan kartrid baru.

Sementara pada alat penyemprot atau elemement pemanas adalah bagian yang melekat pada salah satu ujung Kartrid dan baterai atau unit listrik di sisi lainnya.

Pengencer nikotin diserap oleh kumparan logam mesh wicking, yang mentransfer sejumlah kecil ke filamen, yang merupakan kawat resistensi yang tinggi yang dipanaskan oleh unit baterai. Dan hal ini menyebabkan pembentukan uap nikotin.

Unit pemanasan rokok elektronik biasanya berisi baterai isi ulang lithium-ion dengan sirkuit tambahan untuk memberikan efek bara di ujungnya, dan untuk pengisian melalui koneksi USB.

Jadi keuntungan dari perangkat rokok elektrik ini adalah yaitu tidak menghasilkan asap apapun, seperti dalam kasus rokok konvensional. Menurut pakar kesehatan, asap rokok mengandung lebih dari 4000 bahan kimia berbahaya.

Selain nikotin, zat kimia psikoaktif, asap rokok mengandung sekitar 19 karsinogen dikenal dan banyak bahan kimia berbahaya lainnya. Asap ini dikatakan menyebabkan berbagai penyakit, termasuk kanker. Selain pengguna (perokok aktif), perokok pasif juga dapat terdampak pada masalah kesehatan mereka.

Itulah sebabnya rokok elektrik ini lebih aman dibanding dengan rokok konvensional. Namun seperti yang telah disebutkna diatas bahwa rokok elektrik ini juga mengandung memiliki nikotin yang merupakan komponen utama dalam rokok konvensional.

Apa Itu Rokok Elektrik ? | Tim Redaksi | 4.5