Loading...

Efek Samping Viagra Pada Gangguan Disfungsi Ereksi

Efek Samping Viagra Pada Gangguan Disfungsi EreksiViagra merupakan pilihan pengobatan yang paling populer pada mereka yang menderita disfungsi seksual.
Penggunaan viagra memiliki cerita yang berbeda-beda dari mereka yang telah menggunakan pil biru yang satu ini.

Ada banyak pria yang berumur 40 atau lebih telah mendapat keuntungan dari viagra dan merasa puas pada efek yang telah diberikan obat ini pada mereka dan menganggap hal ini sebagai solusi terbaik untuk masalah disfungsi ereksi mereka.

Namun seperti dengan obat resep lainnya, penggunaan Viagra oleh beberapa konsumen mengakibatkan efek samping. Ini dapat diklasifikasikan sebagai efek samping ringan, sedang atau berat tergantung pada gejala atau reaksi tubuh.

Loading...

Studi klinis yang dilakukan pada penggunaan Viagra menunjukkan kejadian yang lebih rendah dari efek samping dibandingkan dengan obat sejenisnya. Biasanya, penggunaan obat ini harus di bawah pengawasan seorang perawat kesehatan yang profesional untuk mengurangi risiko terkena salah satu dari efek samping viagra.

Dan bagi anda yang bermaksud untuk mencoba mengkonsumsi viagra ini, suatu keharusan bahwa anda harus melakukan pemeriksaan kesehatan secara menyeluruh pada dokter sebelum meresepkan obat disfungsi ereksi ini.

Lalu apa sajakah efek samping ringan dari Viagra?

Ada laporan bahwa Viagra dapat menyebabkan sakit kepala dan kemerahan pada wajah, leher atau dada. Untuk pertama kalinya menggunakan obat viagra ini, pengguna dapat mengalami masalah pada perut mereka yang mungkin termasuk dispepsia, diare, dan muntah.

Dan beberapa individu lainnya mengalami beberapa permasalah pada memori, pusing, hidung tersumbat dan lain sebagainya. Terkadang pula bisa menyebabkan nyeri punggung dan perut.

Beberapa pria juga bisa mengalami keringat yang berlebihan dan mulut kering setelah meminum obat Viagra. Sering menggunakan obat ini juga dapat menyebabkan gastritis, gangguan pada fungsi hati, gingivitis dan perdarahan rektum.

Sebagian besar efek samping ringan dapat diatasi setelah mereka menyesuaikan dosis atau menghentikan obat berdasarkan dari rekomendasi dokter mereka. Hal ini juga penting bahwa dokter mereka harus memberitahu tentang perubahan abnormal yang mungkin mereka akan rasakan setelah mengambil obat ini.

Efek samping viagra yang berat

Efek samping dari obat disfungsi ereksi ini adalah tanda-tanda bahwa tubuh tidak mentoleransi obat. Ada banyak kemungkinan penyebab yang mungkin termasuk penggunaan yang tidak benar, over dosis, atau ketika mengkonsumsi viagra dalam waktu yang lama.

Untuk menghindari komplikasi ini dan risiko kesehatan lainnya, menghentikan penggunaan Viagra dan segera berkonsultasi dengan dokter Anda. Merawat kesehatan Anda secara keseluruhan masih lebih penting daripada memenuhi hasrat seksual Anda.

Kejadian efek samping yang parah setelah mengkonsumsi viagra termasuk perubahan visi persisten atau secara tiba-tiba dan gangguan pendengaran. Mengalami sesak napas, ruam, gatal-gatal dan gatal, bisa menjadi tanda bahwa Anda alergi terhadap sildenafil bahan aktif dalam Viagra. Juga, pembengkakan pada tangan, pergelangan kaki atau kaki, mulut, wajah, bibir dan lidah adalah tanda-tanda reaksi alergi.

Telinga mendengung, kejang, pingsan, pusing terus-menerus dan mati rasa pada tangan atau kaki juga dikaitkan dengan obat disfungsi ereksi ini. Uji klinis juga mengungkapkan bahwa hal itu dapat berkontribusi terhadap kondisi kesehatan lain pada pasien kardiovaskular, pernapasan, pencernaan, urogenital, dan sistem saraf.

Sementara penggunaan utama dari Viagra bertujuan untuk mengatasi masalah disfungsi ereksi, ada kasus bahwa pria menderita ereksi menyakitkan atau ereksi penis yang bisa bertahan selama lebih dari 4 jam.

Ereksi menyakitkan atau priapism dapat bertahan hingga 6 jam setelah minum obat. Segera mencari bantuan medis jika hal ini terjadi untuk menghindari kerusakan jaringan penis.

Efek Samping Viagra Pada Gangguan Disfungsi Ereksi | Tim Redaksi | 4.5