Loading...

Penyebab Seseorang Kehilangan Nafsu Makan

Kehilangan Nafsu MakanKehilangan nafsu makan dan mual adalah dua gangguan sistem pencernaan utama yang tidak hanya mempengaruhi wanita saat hamil saja tetapi wanita yang tidak hamil pun biasanya tidak luput dari gangguan pencernaan ini.

Kehilangan nafsu makan dan mual adalah gangguan sistem pencernaan yang ringan hingga parah sehingga kehidupan normal jadi terganggu.

Kehilangan nafsu makan dan kondisi tubuh melemah akan berjalan seiring. Jika mereka tidak mendapatkan kecukupan makanan bergizi, gejala kelemahan akan tampak jelas di wajah dan tubuh seseorang.

Loading...

Seseorang yang menderita kehilangan nafsu makan akan mengalami kelelahan karena kurangnya mineral yang tidak dipasok ke tubuh.

Orang akan merasa sangat lelah bahkan tanpa melakukan pekerjaan mental atau fisik banyak. Mual juga dialami oleh banyak orang, yang memiliki kehilangan nafsu makan dan mereka dapat merasakan dorongan untuk muntah meskipun dorongan biasanya tidak menyebabkan muntah pada sebagian besar kasus. Seringkali, beberapa gangguan perut adalah penyebab utama hilangnya nafsu makan dan mual setelah makan.

Penyebab hilangnya nafsu makan

Kehilangan nafsu makan dapat disebabkan oleh berbagai faktor yang meliputi kondisi medis seperti di bawah atau tiroid dan perut penyakit hiperaktif, serta kebiasaan tidak sehat yang negatif dapat mempengaruhi sistem pencernaan.

Pengaruh obat-obatan

Kadang-kadang mengkonsumsi obat-obatan dapat menyebabkan perubahan hormonal dalam tubuh dan mempengaruhi kemampuan sistem pencernaan dengan memperlambat transportasi makanan ke usus. Misalnya, obat-obatan seperti eritromisin menghambat kemampuan selera makan dan memperlambat transportasi makanan ke usus.

Amfetamin, yang diberikan sebagai bantuan medis untuk menurunkan berat badan juga menyebabkan hilangnya nafsu makan dan mual.

Obat penghilang rasa sakit seperti anti arthritis yang dikonsumsi dalam jangka lama juga dapat mengiritasi lapisan dalam lambung dan menyebabkan keengganan untuk makanan.

Dalam banyak kasus digitalis (obat yang digunakan dalam pengobatan jantung) dan diuretik (digunakan dalam retensi cairan dan tekanan darah tinggi), keinginan seseorang untuk makan berkurang.

Anorexia nervosa

Anorexia nervosa adalah gangguan makan yang parah yang biasanya mempengaruhi generasi muda (kebanyakan dialami oleh anak perempuan). Pada dasarnya, anoreksia nervosa adalah penyakit jiwa dan hal itu ditandai dengan pemikiran yang salah dari berat badannya dan dia selalu mengikuti diet yang bertujuan untuk menurunkan berat badan. Dan dalam jangka panjang dari anoreksia dapat menyebabkan kehilangan berat nafsu makan dan mual.

Faktor penuaan

Kekurangan gizi dapat menyebabkan hilangnya nafsu makan pada orang-orang yang lebih tua. Dengan proses penuaan, terutama di kalangan orang tua, datang kekurangan mineral penting seperti kalsium dan zinc dalam tubuh yang meningkatkan risiko berbagai penyakit.

Kekurangan seng dalam tubuh meredam kemampuan selera untuk mencicipi makanan. Hal ini menyebabkan hilangnya nafsu makan pada pria yang lebih tua.

Stres dan Depresi

Salah satu penyebab utama hilangnya nafsu makan adalah stres dalam gaya hidup serba cepat saat ini. Beban kerja, tekanan akademik, masalah emosional dll, semua mengarah pada komplikasi di lambung. Setelah semua, tidak ada yang merasa seperti makan ketika seseorang marah, takut atau depresi.

Kehilangan nafsu makan karena stres lebih sering terjadi, dan mengurangi asupan makanan lanjut menurunkan tingkat energi tubuh. Tubuh tetap kekurangan gizi menyebabkan berbagai faktor risiko penyakit lain. Di bawah tekanan stres dan kecemasan seseorang dapat mulai makan berlebihan yang lagi dapat menyebabkan mual dan sama berbahayanya dengan hilangnya nafsu makan.

Penyebab Seseorang Kehilangan Nafsu Makan | Tim Redaksi | 4.5