Loading...

Prosedur Vasektomi dan Efek Sampingnya

Prosedur Vasektomi dan Efek SampingnyaVasektomi adalah metode yang paling populer sebagai alat kontrasepsi permanen pada pria. Namun Vasektomi ini tidak sepenuhnya aman tetapi terkadang memiliki efek samping, baik dalam jangka pendek maupun dalam jangka panjang.

Jadi, prosedur vasektomi dianggap 100% efektif dalam mencegah kehamilan. Dibandingkan dengan sterilisasi wanita melalui ligasi tuba, biayanya sangat murah dan bebas risiko. Hal ini juga dapat menghemat biaya jangka panjang dari pada perangkat kontrol lahir lainnya.

Prosedur vasektomi

Loading...

Secara sederhana, vasektomi dapat dijelaskan sebagai prosedur bedah yang menutup vas deferens, yang merupakan tabung yang membawa sperma dari testis ke vesikula seminalis.

Dalam kasus normal, sperma diproduksi dalam sepasang testis terletak di dalam skrotum. Ketika sperma telah matang, sperma ini disimpan di bagian epididimis. Selama ejakulasi, sperma mengalir dari epididimis melalui vas deferens dan mencapai saluran dari vesikula seminalis yang memproduksi bagian utama cairan mani.

Sperma yang bercampur dengan air mani dan ejakulasi melalui uretra. Vasektomi melibatkan penyegelan kedua vas deferens yang muncul keluar dari testis. Ada banyak jenis vasektomi, yang berbeda dengan jenis penyegelan vas deferens.

Vas deferens dapat disegel dengan mengikat maupun dengan menjahitnya. Kesemua ini bertujuan agar sperma tidak dilepaskan selama ejakulas sehingga mencegah kehamilan.

Setelah vasektomi, sperma yang dihasilkan tidak mengalami ejakulasi, tapi diserap oleh tubuh sendiri. Ini adalah prosedur bedah minor dilakukan dengan anestesi lokal.

Efek Samping Vasektomi

Seperti disebutkan di atas, efek samping dari vasektomi sangat jarang, tetapi komplikasi mungkin timbul dalam beberapa kasus.

Efek samping langsung vasektomi termasuk rasa sakit dan peradangan di daerahvasektomi , memar pada skrotum, perdarahan di dalam skrotum (hematoma) dan darah dalam air mani.

Ketidaknyamanan di vasektomi tersebut adalah salah satu efek samping yang paling umum dan langsung dialami olehyang bersangkutan . Namun, semua efek samping ini hilang dalam waktu seminggu atau lebih.

Situs bedah dapat terinfeksi dan berubah menjadi merah dan meradang. Orang mungkin juga mengalami demam dan rasa sakit. Infeksi dapat juga menyebar ke epididimis.

Pada beberapa orang mungkin akan mengembangkan abses. Gatal dapat terjadi disekitarmya ketika rambut tumbuh kembali, tetapi akan mereda ketika rambut tumbuh sepenuhnya.

Efek samping vasektomi lainnya meliputi granuloma sperma, dimana sperma melarikan diri melalui bagian potongan vas deferens dan berkumpul dalam jaringan di dekatnya sehingga terjadi pembentukan massa yang menimbulkan rasa sakit di skrotum.

Rasa sakit disekitar skortum diatas dapat terjadi dalam beberapa minggu atau beberapa bulan setelah menjalani prosedur vasektomi.

Kebanyakan kasus tersebut dapat diobati dengan obat-obatan anti-inflamasi, tetapi yang lebih besar harus diangkat melalui pembedahan.

Efek samping vasektomi lainnya adalah beberapa orang mungkin mengalami disfungsi ereksi atau penurunan dorongan seksual setelah vasektomi. Mereka mungkin menghadapi impotensi, rasa sakit saat berhubungan seksual ataupun dapat mengalami ejakulasi dini.

Efek samping jangka panjang dari vasektomi meliputi reaksi kekebalan tubuh terhadap sperma sendiri. Tubuh menghasilkan antibodi dalam testis yang bertindak melawan sperma. Reaksi ini dapat menyebabkan masalah lain, seperti aterosklerosis dan kanker.

Beberapa orang mungkin mengalami kepenuhan pada testis yang jika tetap berlangsung memerlukan perhatian medis.
Efek samping yang terburuk adalah bahwa proses ini tidak mudah reversibel. Pembalikan Vasektomi lebih rumit dan lebih berisiko.

Prosedur Vasektomi dan Efek Sampingnya | Tim Redaksi | 4.5